Meet The Author

Hafizin Jamil. 24 tahun. Kadang - kadang serius. Kota Bharu, Kelantan. Arsenal, in Arsene we trust.

author

Sudah Lupakah Tentang Rohingnya?

1 comment
Penghulu Hari

Jumaat yang indah dan lagi permai moganya. Harapnya segala urusan dipermudahkan di penghulu hari dan juga di hari - hari yang akan mendatang. Syukur di atas segala bentuk nikmat yang kita perolehi sejak dari kita lahir di dunia hinggalah sekarang ini. Mungkin ada antara nikmat yang kita perolehi itu telah pun kita lupa. Mungkin?

Menjadi manusia adalah bukan pilihan kita, tapi ianya adalah satu rancangan yang direncanakan oleh yang Maha Kuasa. Tapi, ketahuilah oleh kita yang hidup ini semuanya berkisar tentang pilihan. Kita diberi kuasa untuk memilih. Mahu pilih pahala atau pun dosa. Mahu pilih bahagia atau pun sengsara. Semuanya di tangan kita. Cumanya ianya tidak secara mutlak atau keseluruhannya.

Rohingnya

Sudah lupakah kita dengan isu Rohingnya? Oh lupa. Masyarakat kita punya semangat yang tidak menentu arahnya. Corak dan alunan semangat itu tidak dapat dibaca dengan tepat. Selalu bergerak secara rawak. Tidak konsisten dan malar. Lantak diorang lah, asalkan rumah aku selamat, asalkan aku cukup makan tiap - tiap hari. Tak begitu? Apa kaitannya diaorang dengan aku? Entah datang dari mana, tiba - tiba datang meraih simpati.

Seseorang itu tidaklah dikira beriman kepada Allah dan Rasul s.a.w sehinggalah dia mengasihi saudaranya seperti dia mengasihi dirinya sendiri. Dan saudara di sini bukanlah khusus untuk saudara kandung dari pertalian darah yang sama, tetapi ianya merujuk kepada saudara atas pegangan akidah yang sama. Agama Islam. Agama yang dibawa oleh Muhammad bin Abdullah.

"Siapa yang membantu menyelesaikan kesulitan seorang mukmin dari sebuah kesulitan di antara berbagai kesulitan-kesulitan dunia, niscaya Allah akan memudahkan salah satu kesulitan di antara berbagai kesulitannya pada hari kiamat. Dan siapa yang memudahkan orang yang sedang kesulitan niscaya akan Allah mudahkan baginya di dunia dan akhirat dan siapa yang menutupi (aib) seorang muslim Allah akan tutupkan aibnya di dunia dan akhirat. Allah akan selalu menolong hambaNya selama hambaNya itu menolong saudaranya."
Read More

Dipotong 15 dan Dihumban ke Dalam Mangkuk Tandas, Apa Salah Saya Ibu?

3 comments

Allahuakbar. Terkejut bila tengok tajuk akhbar hari ini. Manusia sudah kembali ke zaman jahiliyah dah agaknya. Bahkan mungkin lebih teruk dari zaman umat yang terdahulu. Bayangkan bayi tanpa dosa dibunuh dan dibuang ke dalam mangkuk tandas. Tak cukup dengan bunuh, siap dipotong – potong lagi. Macam mak – mak potong tembikai dah. Tak ada perasaan ke manusia zaman sekarang ini? Makin maju manusia dengan teknologi, makin jauh dan hilang sifat kemanusiaan dalam diri mereka.

Kita renung balik zaman umat yang terdahulu. Kalau zaman Nabi Musa, bayi lelaki akan dibunuh tanpa banyak soal. Zaman jahiliyah sebelum Nabi Muhammad s.a.w diangkat menjadi Rasulullah, bayi perempuan ditanam hidup – hidup. Zaman sekarang, bayi tanpa mengira status jantina dibunuh tanpa perasaan. Bahkan manusia lebih jahat sehingga tergamak memotong – motong bayi tersebut dan disumbat di dalam tempat yang hina di muka dunia ini. Lubang jamban!

Taraf najiskah seorang bayi yang tidak berdosa sehingga perlu dihumbannya ke dalam mangkuk tandas? Hakikatnya beginilah realiti yang Malaysia sedang laluinya sekarang. Masalah sosial yang sudah menjadi begitu bebas dan sukar untuk dibendung lagi. Tapi yang hairannya, pihak berwajib seringkali mewar – warkan yang kadar jenayah dan masalah sosial di negara kita semakin menurun dari tahun ke tahun. Hairan bin ajaib sungguh kan? Mungkin betul juga. Kadar jenayah semakin turun, tapi level jenayah yang dilakukan semakin ngeri dan kejam.

Tak tahu apa yang sebenarnya si pelaku yang melakukan perkara ini ini mahu. Kalau tak mahu anak tersebut, jangan bunuh. Bagi je dekat sesiapa. Buat macam filem dan drama Melayu. Tinggalkan bayi tersebut di hadapan rumah – rumah jiran. Rumah tok imam lagi baik kan? Hehe. Perbuatan ibu tersebut memang aku tak dapat nak menerimanya dengan akal yang waras. Hanya yang gila, ataupun sejenis binatang yang belum dikenal pasti spesisnya lagi sahaja yang sanggup melakukan perkara yang sedemikian rupa. Terkutuk. Kejam.


P/S: Sedang kita bersungguh mengambil berat tentang saudara Rohingnya, sesungguhnya berita ini memang mengecewakan kita.
Read More

Salah ke Selfie Atas Pentas?

5 comments
Gambar dari Ohmedia.my


Ada tengok tak berita tentang pelajar yang kena gantung statusnya sebagai pelajar di Uitm. Sudah jadi viral dekat laman sosial. Tengok ke tidak? Mungkin boleh dijadikan viral tu sebab ianya ada kaitan dengan trend zaman sekarang. Trend selfie. Macam - macam isu kat Malaysia sejak masuk bertebarannya generasi Y ni. Haha..

Ringkasnya, pelajar jurusan diploma dalam bidang fotografi tu digantung kerana aksinya merakamkan gambar selfie semasa di atas pentas untuk menerima scroll pada majlis konvokesyen. Mungkin rasa sangat teruja dan ghairah, tu yang dia terus keluarkan handphone dan snap gambar dengan gaya selfie. Dia sengih sampai cuping telinga dalam gambar tu. Almaklum la... berbaloi dengan penat lelah selama bergelar pelajar diploma. Tapi, caunsellor kat sebelah dia dalam gambar tu nampak serius je. Haha. Spoil betul.

Bagi aku, pihak Uitm mungkin mengambil serius dalam hal ini. Perbuatannya seolah nampak tidak beradap dan tiada tatasusila. Biadap dengan orang tua yang bersamanya di atas pentas. Boleh terima ke alasan yang macam tu?? Sedia maklum la kan, yang orang Melayu ni amat menitikberatkan bab adab dan protokol biarpun hakikatnya adab Islam tu tak berapa nak jaga sangat.

Mungkin juga bagi pelajar tersebut, dia kosong tentang makluman yang tepat dan tidak jelas apa yang boleh dan apa yang tidak boleh dibuat semasa program konvokesyen tersebut. Lagipun, trending selfie sekarang ini sudah semakin mendapat tempat dalam rakyat Malaysia. Sekeping gambar selfie ketika konvokesyen di atas pentas mungkin tiada salahnya kan?? Haha. Bukan nak menyokong ye..

Selepas itu, ada pula beberapa ketul rakyat Malaysia yang memuatnaik gambar acara konvokesyen mereka semasa berada di universiti luar negara. Siap joget dan siap selfie dengan pelbagai aksi semasa majlis tersebut. Mereka cuba membandingkan dua majlis yang sama pada dua tempat yang berbeza. Bagi aku, cara bandingan mereka itu tidak berapa nak tepat. Seolahnya mereka ingin mengatakan yang apa yang orang Eropah ataupun mat salleh ni betul dalam semua perkara. Seolah ingin menceduk budaya diorang masuk ke dalam budaya orang Melayu kita. Ingin dilenyapkan adab ketimuran secara perlahan - lahan. Mungkin juga tanpa tuannya sendiri tidak sedar.

** Isu ini perlu diperhalusi. Pemikiran orang muda dengan orang tua tidak sama. Alirannya mengeluarkan keputusan yang berlainan konsepnya. Menilai siapa yang lebih matang dan lebih berpengalaman. Apa yang penting, bukan scroll diploma, ijazah, sarjana sahaja yang kita mahu. Akhlak dan adab juga adalah perkara yang kita mahu.
Read More

Potential Arsenal Lineup for the Weekend Clash With Manchester United

Leave a Comment


Jangan risau. Entry dalam Bahasa Melayu. Tajuk je yang kemain nampak gempak dalam bahasa inggeris. Haha. Semangat yang berkobar sebagai peminat setia Arsenal tu perlu ada untuk menentang musuh tradisi malam esok. Man United mungkin akan menjadi mangsa kekejaman Arsenal. Mungkin je. Fan Man Utd jangan nak panas pula. Bagi chance sikit dekat fan Arsenal. Fan Man Utd kena ingat, Man Utd bakal dirobek dan diratah ibarat kambing golek. Aummmm... Hahaha.


Penjaga Gol

Tak lain tak bukan. Ospina semestinya akan mengambil tugas untuk menjaga gawang gol Arsenal. Sejak Ospina fit, nampaknya Ospina sudah mengambil alih tempat Shezni yang selama ini tampak angkuh dengan gambar selfienya. Wenger hanya memberikan Shezni beraksi untuk piala FA. Ya, esok Ospina akan beraksi tanpa ragu.


Defender

Mengikut perkiraan aku. Wenger akan menggunakan defender favouritenya buat sekarang ini. Favourite Wenger sekarang ini adalah:-

Bellerin - Mertesacker - Koscielny - Monreal

Cuma, favourite aku sedikit lain daripada Wenger. Aku nampak Arsenal lebih kuat sekiranya Paulista main di posisi Mertesacker. Mungkin Wenger tengah menunggu masa yang sesuai untuk menerima pandangan aku ini. Haha. Come on you Wenger.

Midfielder

Midfielder ni pemain yang wajib Wenger kena letak adalah Coquelin. Ternyata dan sudah terbukti yang Coquelin memang memberikan kesan yang begitu besar terhadap Arsenal. Bangga aku katakan yang Coquelin memang Defensive Midfielder yang terbaik Arsenal ada buat sekarang ini.

Cazorla, Ramsey, Ozil dan Sachez diharap dapat bermain dengan prestasi yang tertinggi menentang Man Utd esok. Harap - harapnya moral mereka tengah tinggi untuk mengalahkan Man Utd dengan penuh hina. Harap Arsenal tak lupa sejarah mereka dibelasah dengan lapan jaringan gol oleh Man Utd. Sematkan peristiwa itu dalam hati, moga - moga Arsenal akan kekal bersemangat. Haha.

Cazorla - Coquelin - Ramsey - Ozil - Sanchez

Forwards

Nampaknya Arsenal hanya akan menurunkan seorang sahaja yang bermain di posisi penyerang. Ini hanya analisa peribadi aku. Jangan begitu yakin. Wenger dijangka akan menurunkan Giroud sebagai penyerang tunggal. Korang jangan asyik kutuk Giroud ni kayu. Ternyata dia bukan sebarang kayu. Kurang - kurang ni kayu Chengal Jati. Keras dan berjasa. Jangan main - main dengan Giroud. Pernah mendapat anugerah Player of the Month daripada Barclays.

Giroud

So, esoknya harap - harap Giroud dapat memberikan habuan buat Arsenal. Walaupun ramai fan Arsenal yang sangsi dengan prestasi dan ketajaman Giroud, harap abang - abang fan Arsenal ni jangan lebih emosi pula nanti. Giroud ni bagi aku memang bagus daripada fizikal. Jika dia dapat control speed dan lincah dalam kawasan kotak penalti, sudah pasti harganya di pasaran akan melonjak tinggi.

So, fans Arsenal bersiap sedia ye esok. Siap dari segi mental dan fizikal. Bijakkan diri untuk mengawal emosi dan minda untuk terus bersabar jika Arsenal kalah dan diprovok oleh fan Man Utd. Mungkin mereka - mereka ini akan menjadi mangsa dekat kedai mamak.
Read More

Rohingya, Apa Nasibmu di Dunia Ini Kelak?

1 comment
15 Mei 2015 menyaksikan satu lagi tragedi yang boleh dipertikaikan tentang nilai kemanusian bagi  tiga buah negara. Malaysia, Thailand dan juga Indonesia. Berita Reuters melaporkan yang sebuah kapal yang memuatkan kira – kira 400 orang pelarian Rohingnya berlayar tanpa arah di Teluk Andaman dan ketiga – tiga negara ini nampaknya tidak mahu menerima kedatangan mereka. Mereka tidak dibenarkan memasuki perairan negara masing – masing.  Apa yang menyedihkan lagi, Indonesia dan Malaysia merupakan negara yang majoritinya adalah Islam dan merupakan saudara seagama dengan pelarian Rohingnya tersebut.

Rohingnya sudah hilang arah dan sudah tiada tempat untuk dituju. Di tanahnya sendiri pun sudah diusir oleh pelampau Buddha dan tentera Burma. Kehormatan, harta dan hak mereka dirobek dengan rakus oleh pelampau agama. Bukan setakat diusir, malahan sudah beribu – ribu saudara seIslam kita dibunuh disana. Di manakah sensitiviti kita bila mana saudara – saudara kita diperlakukan dengan sedemikian rupa? Deria sensitif kita sudah lumpuh? Mungkin tiada ibu, kakak, adik dan keluarga kita di sana. Mungkin definisi ‘saudara’ itu hanya setakat pertalian darah sahaja. Tiada istilah pertalian saudara sesama agama dan Islam. Pertalian saudara yang memegang satu akidah yang sama dengan bertuhankan Allah Yang Satu dan Rasulullah sebagai utusanNya. Kita kurang kesedaran tentang definisi itu dalam kehidupan kita.

Tapi, apa yang menghairankan aku, bilamana kita berbicara tentang nasib umat Islam di Palestin mahupun di Syria, kita lebih lantang dan terkehadapan. Banyak badan – badan NGO ditubuhkan untuk membantu mereka di sana. Bukan aku nak pertikaikan usaha mereka dalam memberikan bantuan dan bukan bermaksud nak merendah – rendahkan usaha mereka. Cumanya, aku sedikit kehairanan. Seolahnya  kaum Rohingnya ini disisihkan. Didiskriminasikan oleh saudara seagama sendiri. Mungkinkah atas sebab faktor warna kulit dan juga paras rupa? Mungkinkah juga Islam mereka tak sekuat umat Islam di Palestin dan Syria? Mungkinkah juga bala dan musibah yang ditimpa mereka hanya biasa -  biasa sahaja dan tidak memerlukan pertolongan yang berlebihan? Kalau tidak, mana mungkin Malaysia pun mengusir mereka daripada memasuki perairan.

Tulisan ini hanya suara kecil hati aku. Ada kehairanan yang ingin disuarakan. Suara kecil rakyat marhaen ini siapa yang mahu mendengarnya? Mungkin tulisan aku ada silapnya. Maaf dipinta, ampun dipohon sekiranya ada salah dan silap. Apa yang salah kita sama – sama betulkan. Kan?

P/S : Kita susah nak sedarkan diri sendiri selagi mana ianya tidak menimpa atas tubuh badan kita sendiri.



Read More

Wanita Tidak Boleh Solat Zohor Pada Hari Jumaat?

3 comments
Aku ada terdengar satu perbualan. Isi perbualan yang separa ilmiah kira aku. Dalam perbualan tersebut, aku tertarik dengan satu topik. Katanya, wanita tak boleh solat zohor pada hari Jumaat selagi Pak Imam belum habis berkhutbah dan selesai solat Jumaat di masjid. "Tidak sah!!" Aku sedikit kehairanan kerana benda ini seolah baru bagi aku. Benda baru yang asing bagi aku. Tak pernah lagi aku dengar benda yang sedemikian rupa.

Rasa keinginan untuk mengetahui dengan lebih jelas mengenai perkara tersebut terbit dengan membuak dalam dada aku. Digapai handphone dan terus menggunakan syeikh Google. Ditaipnya dalam bahasa arab mengenai permasalahan tersebut dan terus aku terjumpa satu website yang dikumpulnya fatwa - fatwa dalam dunia Islam. Baik dalam bab ibadah mahupun muamalah. Website yang semuanya dalam Bahasa Arab. Satu website bukan kepunyaan orang Melayu,

Mengikut kefahaman aku dalam artiker tersebut, ternyata fatwa itu sama sekali tidak menyokong pendapat yang mengatakan wanita perlu solat Zohor selepas Imam habis khutbah dan solat Jumaat di masjid. Ulasannya lagi, wanita tidak diwajibkan solat Jumaat seperti lelaki dan secara automatiknya tidak wajib untuk wanita pergi ke masjid mendengar khutbah dan solat Jumaat seperti kaum lelaki. Tambahan lagi, syarat wajib solat zohor adalah bilamana tergelincirnya matahari ke arah barat tanpa dengan apa - apa syarat tambahan untuk sah menunaikan fardu Zohor.

Jelas sedikit bagi aku akan hal perkara ini. Benda ini mungkin nampak remeh. Tapi, orang - orang kebiasaan tidak terkecuali untuk menanyakan hal pelik yang sebegini. Tambah - tambah pula ada yang sesuka hati berfatwa tanpa merujuk sumber - sumber yang dipercayai dalam Islam. Bilamana kita terdengar atau mendengar sesuatu yang bagi kita agak asing dan baru, rujuk dahulu dengan sumber yang boleh dipercayai. Tanya dulu orang - orang yang punyai ilmu dan kepakaran dalam bidang tersebut.

Walaupun kita tak rujuk terus melalui kitab - kitab ilmiah mahupun bersemuka dengan para ulama', kurangnya kita merujuk rujukan yang ditulis oleh orang yang berautoriti dan punyai pengiktirafan untuk mempercayai tulisannya. Post aku macam serius pula bunyinya. Haha. Apa pun, kaji dan selidik dahulu. Baru sebar. Okay? Hee.

**Sekarang ni banyak benda baru yang pelik kita dengar dalam usaha menambahkan pahala. Hati -hat...
Read More
Previous PostOlder Posts Home
SETIAP DARIPADA PENULISAN ADALAH KARYA PEMILIK BLOG KECUALI YANG DINYATAKAN. Powered by Blogger.