Skip to main content

KEMUDAHAN PONDOK SUNGAI KENERONG, DABONG : MANUSIA DAN SAMPAH

Longgokan sampah di tempat campsite

“Kawe kecewa juga sebenarnya dengan sikap sesetengah pengunjung dekat sini. Mari berkelah, bawa makanan, lepas tu sisa makan yang tak habis tinggal dekat sini bersama sampah-sarap.” Luah seorang lelaki yang mendakwa dirinya AJK Pembangunan Pondok Sungai Kenerong, Dabong.


Termenung panjang aku melihat longgokan sampah yang ditinggalkan. Ada tong gas, sisa makanan, plastik makanan, pinggan cawan polisterin. Di kala Malaysia bercita-cita untuk menaiki kereta terbang di tahun 2020, dan sekarang di tahun 2022, masih ada masyarakat kita yang sampah.


Mentaliti sampah, sikap sampah, hati sampah.


“Abang, kenapa abang tak caj sahaja pengunjung yang datang? Boleh upahkan orang datang cuci sampah yang mereka tinggalkan,” aku bertanya kepada abang yang mendakwa dirinya AJK Pembangunan Pondok Sungai Kenerong.



“Tak boleh. Ini memang amanat almarhum tuan guru sebelum ni. Jangan caj apa-apa bayaran terhadap pengunjung yang ingin guna kemudahan yang pihak pondok sediakan,” ujarnya tenang tapi bersungguh-sungguh. 


Untuk mengunjung Sungai Kenerong di kawasan Pondok Sungai Kenerong, pihak pondok tidak mengenakan apa-apa caj bayaran. Caj masuk? Tak ada. Caj parking? Tak ada. Caj mandi? Tak ada. Caj tandas? Tak ada.


Tempat dalam hutan sangat ke sampai tak perlu caj apa-apa?


Ya, tempat ini memang dalam hutan. Tidak ada tiang-tiang elektrik TNB yang masuk sehingga ke kawasan ini. Pondok pula bergantung sepenuhnya terhadap generator bila malam mula menjengah. Line telefon memang tak ada langsung. No signal!


Tapi, dekat sini pihak pondok telah menyediakan pelbagai kemudahan untuk keselesaan pengunjung. Ada tandas. 2 yang lama, ada 4 pula yang baru disiapkan. Ada surau untuk solat yang dibahagi pula bahagian lelaki dan wanita agar semuanya boleh diguna serentak. Ada pondok-pondok kecil (homestay) untuk kegunaan keluarga yang lengkap dengan segala kelengkapan asas. Siap ada beras, sardin lagi untuk memasak dalam pondok tersebut. Semuanya percuma. 


Ya, percuma.


Namun, yang percuma biasanya jarang manusia nak hargai.


Jadi, tolonglah. Sampah yang kita tinggal, yang kena hadap adalah warga pondok. Kita sebagai pengunjung, dah bersuka ria, kenyang perut, tangkap gambar dengan pelbagai gaya, hati gembira, terus cabut balik. Yang penting, makanan dah habis, pinggan mangkuk pun tak perlu basuh sebab semuanya dah buang dekat kawasan pondok, celah-celah pokok dan batu. Sampai rumah, boleh santai-santai kemaskini media sosial!


Sampah yang kita bawa, bungkus dan bawa balik. Buang dalam tong sampah. Sisa makanan tak habis, tak perlu nak campak dekat mana-mana akar pokok atau tebing sungai. Satukan semuanya, masuk dalam plastik. Buang bila jumpa tong sampah. Tong sampah bersama plastik sampah juga disediakan oleh pihak pondok di kawasan sekitar.


Di sebalik keseronakan kita, sebenarnya ada mereka yang teraniaya.


“Betul ke abang ni AJK Pembangunan Pondok Kenerong? Apa nama abang?” Sebelum dia beredar, sempat aku bertanya inginkan kepastian. Tahu nama pun sudah memadai untuk dirujuk sekiranya ada yang ingin menyumbang tong sampah atau apa-apa jenis sumbangan kepada pihak pondok.


“Dulu sebelum kawe datang ke pondok ni, orang panggil Abang Bu. Sekarang panggil Abang saja pun tak apa. Orang-orang pondok pun panggil ‘Abe’,” jawab abang tadi berserta dengan huraian ringkas biarpun jawapan dia tidak tepat dengan kehendak soalan.

Comments

Popular posts from this blog

LATA KAHSMIR DI JELI : TEMPAT WAJIB SINGGAH DI KELANTAN

  Acah-acah model Bollywood Tempat ini dikenali dengan Lata Kashmir yang terletak di Jeli. Cari saja di google maps, ‘Kashmir Jeli’. Google maps akan tunjukkan jalan betul-betul sampai di sini. Di sini adalah kawasan kampung dan akan nampak suasana kampung bila saja masuk simpang Batu Melintang. Lagi cantik kalau arusnya laju Pernah viral kerana tempatnya cantik dengan hamparan rumput menghijau. Kawasan ini pernah viral di instafamous dan juga page-page Facebook yang mengatakan tempat ini cantik menghijau. Tapi, untuk tidak menghampakan korang dan bukannya indah khabar dari rupa, awal lagi aku pesan yang tempat ini akan cantik bila rumputnya baru saja dipotong.  Korang jangan ingat yang rumput ini tumbuh dan tidak panjang-panjang. Nanti bila korang sampai ketika rumput panjang, jangan nak mengeluh. Kalau tak nak kecewa, sila bawa siap-siap mesin rumput di dalam bonet kereta.  Tempat di sana adalah yang tempat larangan dan sudah dipagar Tempat ini adalah kawasan kepunyaan TNB. Bila samp

RENEW LESEN MEMANDU DI PEJABAT POS MALAYSIA SEBAGAI WAKIL

Ini bila aku pergi sebelum pejabat pos buka lagi. Pukul 8.05 pagi Pagi tadi aku pergi ke Pejabat Pos Malaysia untuk memperbaharui aka renew lesen memandu. Tapi bukan lesen memandu aku la. Adik aku minta tolong aku untuk renew lesen memandunya memandangkan dia ni seorang yang sibuk bekerja. Sibuk la sangat sampai tak ada masa nak pergi pejabat pos. Disebabkan aku ni seorang abang yang baik hati lagi berdedikasi, maka aku dengan relanya sanggup untuk menolongnya. Ya lah. Adik sendiri. Tak kan tak nak tolong kan? DAH RAMAI YANG BERATUR Awal pagi lagi aku dah pergi. Pukul 8.05 minit pagi aku dah sampai di Pejabat Pos Pasir Mas, Kelantan. Masya Allah. Sungguh bersemangat dan sungguh berdisiplin anak-anak Pasir Mas kerana bila aku sampai tu, pejabat Pos masih lagi tutup tetapi orang yang beratur sudah ramai. 10 orang tu lebih la. Ini betul-betul menguji tahap kesabaran aku memandangkan aku selalu kalah dengan sabar bila melibatkan perlu beratur panjang.  Aku search google

HIKING BUKIT SALOR : VIEW MENAWAN, AWAN KARPET BERGULUNG-GULUNG

View di puncak Bukit Salor yang tidak mengecewakan Bagi sesiapa yang ingin hiking secara santai-santai, sambil jalan boleh sepak daun, Bukit Salor mungkin boleh dimasukkan dalam senarai. Pemandangannya sangat cantik. Kalau ada rezeki, viewnya nanti ada awan karpet dan dalam tebalnya awan karpet, boleh nampak Gunung Reng yang semacam berusaha untuk menampakkan dirinya. Rezeki dapat parking di starting point Sejak beberapa bulan yang lalu, tempat hiking sudah menjadi viral dan sudah menjadi kegilaan rakyat Malaysia. Tengok sahaja di Kelantan, Bukit Panau yang dulu sunyi dari pengunjung, kini siap dengan ada payung dan gerai seperti pasar tani. Semuanya gara-gara PKP yang berpunca dari COVID-19. Manusia jadi murung bila lama berkurung, dan bila saja diberi kelonggaran untuk bergerak, tempat-tempat sebegini menjadi tumpuan untuk melepaskan kemurungan kerana berkurung. Trek yang bersimen sehingga ke menara telekomunikasi Bukit Salor pun sama. Kini sudah menjadi tumpuan ramai manusia, lebih-