RIDE TO KENERONG, DABONG : PART 2



Senja sudah menjengah. Bunyi cengkerik sudah kedengaran dalam hutan di sebalik sungai. Matahari pula sudah tidak kelihatan. Hanya cahayanya masih lagi terang kemerah-merahan.

Sedang asyik melayan bunyi deru sungai, aku tengok makin ramai budak-budak dalam lingkungan 10 hingga 15 tahun yang turun ke sungai. Seorang demi seorang terjun ke dalam sungai. Pelbagai gaya dan aksi. Sikit saja aksi mereka hampir sama dengan Pandalela Rinong.

Tapi kesemua mereka berkepala botak.


‘Sah. Kalau kepala botak, mesti budak-budak yang belajar dekat pondok ni.’ Hatiku berteka sendirian.

“Abe! Mari la mandi sekali!” Budak cilik di hujung sungai menjerit ke arah kami. Agaknya budak ni mungkin baru berumur 9 tahun. Dia paling kecil dekat situ.

Dari dalam hammock, aku mengangkat tangan melambai. Isyarat menunjukkan aku dengar panggilannya. Terus saja aku melayan perasaan dibuai hammock.

“Abe! Mari la mandi. Ke Abe takut lemas?!” Budak kecil tadi sekali lagi menjerit dari arah sungai.

Takut lemas?

Tercalar ego kejantanan bila budak kecil yang cakap macam tu.

Tanpa cakap banyak, aku keluar dari hammock dan meluru ke arah budak tadi.

“Mana tempat yang paling dalam?” Aku bertanya serius.

“Situ, tempat gelap tu,” sambil budak tadi menunjuk ke arah bahagian sungai dengan jari telunjuknya. Bahagian sungai itu luas dengan air di dasarnya nampak kehijauan. Cuma di beberapa bahagian nampak tompok gelap petanda tempat itu agak dalam.

Mukanya tersenyum ceria. Fikirnya mungkin aku sudah termakan provokasinya.

“Ooo… situ. Cuba terjun nak tengok. Dalam ke tidak.”

Tanpa cakap banyak, budak tadi terus melompat terjun ke dalam sungai, tempat yang dia tunjuk tadi. Lama tenggelam tidak timbul-timbul.
RIDE TO KENERONG, DABONG : PART 2 RIDE TO KENERONG, DABONG : PART 2 Reviewed by Hafizin Jamil on Tuesday, February 08, 2022 Rating: 5

No comments:

Sila Tinggalkan Komen Anda. Saya Hargai Setiap Komen Anda.

Powered by Blogger.